Bagaimana Cara Kita Menundukkan Diri di Hadapan Allah?

Posted by admin - 19 Juli 2012 - Aqidah, Psikologi - No Comments

Tadharru’ adalah sebuah istilah yang berarti ketundukan diri yang sangat dan rasa malu yang disebabkan oleh rasa putus asa dan ia diekspresikan ketika seseorang mencapai keadaan kritis. Imam Ahmed ibn Hambal menjelaskan dengan mengatakan, ”Bayangkan seseorang yang tenggelam di tengah lautan dan yang dimilikinya hanyalah  sebatang kayu yang digunakannya  supaya terapung. Ia menjadi semakin lemah dan gelombang air asin mendorongnya semakin dekat pada kematian. Bayangkanlah ia dengan tatapan matanya yang penuh harapan menatap ke arah langit dengan putus asa sambil berteriak Ya Tuhanku, Tuhanku!!!!! Bayangkanlah betapa putus asanya dia dan betapa tulusnya ia meminta  pertolongan Tuhan. Itulah yang disebut dengan tadharru di hadapan Tuhan”.

Dalam al-Qur’an, Allah mengajarkan kita bahwa tadharru adalah sebuah bentuk pengabdian yang dilakukan oleh seorang mukmin ketika ia berada pada keadaan darurat   dan  krisis. Tadharru mengharuskan seseorang untuk menghilangkan tabir kesombongan dan rasa ego yang  menutupi hatinya. Ia melibatkan rasa butuh yang  tulus kepada Tuhan semesta alam. Hal ini menunjukkan bahwa seseorang itu telah menyadari betapa lemahnya ia dan betapa perkasanya Tuhan kita. Terkadang ketika Allah melihat hamba-Nya begitu tenggelam dalam kehidupan dunia, Ia memberi cobaan pada mereka agar mereka menyadari kelemahan mereka dan kembali meminta perlindungan Allah. Karena  itu, musibah yang menimpa seorang Muslim adalah untuk menyadarkannya dan  membuatnya kembali kepada Tuhan. Kita  harus  memiliki cukup kesadaran dan pengertian untuk memahami pesan ini dan menindaklanjutinya.

Allah SWT mengatakan, “Dan sungguh Kami telah mengutus (rasul-rasul) kepada umat-umat sebelummu, lalu Kami siksa mereka  (sebagai ujian)  dengan kesengsaraan dan kemelaratan supaya mereka tunduk (kepada Allah) (QS  6:42). Ayat ini  menunjukkan bahwa Allah SWT menggunakan musibah  sebagai  metode  rutin untuk menyadarkan orang dan mendorong mereka untuk meminta pertolongan pada-Nya. Musibah  ini ibarat obat yang pahit supaya kita menjadi mukmin yang lebih baik.  Allah melakukan hal ini untuk kebaikan kita sendiri karena kita  harus menjaga hubungan baik dengan-Nya. Allah menyatakan bahwa kita membutuhkan ‘obat ‘ ini dalam ayat berikut, “Dan kalau sekiranya Kami mengasihi mereka dan Kami hilangkan bencana yang ada (menimpa) mereka, niscaya mereka terus-menerus terombang-ambing dalam kesesatan mereka” (QS 23:75).

Dalam ayat yang lain Allah SWT bersabda, “Maka mengapa mereka tidak tunduk ketika datang siksaan Kami, bahkan hati mereka amat keras dan setan menampakkan keindahan terhadap apa yang mereka kerjakan.” (QS: 6:43). Kita tidak boleh melakukan kesalahan seperti ini dan menutup mata dan hati kita terhadap panggilan Allah untuk tunduk dan merasa malu kepada-Nya. Kita tidak boleh membiarkan setan menipu kita untuk percaya bahwa permasalahan kita tidak ada kaitannya dengan hubungan kita dengan Allah.

Allah SWT mengatakan, “Katakanlah, ‘Siapakah yang dapat melepaskan kamu dari kegelapan (bencana) di darat dan di laut yang kamu berdoa kepada-Nya dengan merendahkan diri dan dengan pelan; sungguh jika Dia menyelamatkan kami dari (bahaya) ini, tentulah kami menjadi orang-orang yang bersyukur!’, Katakanlah, ‘Allah menyelamatkan kamu daripadanya  dan dari segala kesusahan, kemudian kamu kembali mempersekutukan-Nya’” (QS 6:63-64). Tidak ada seorangpun yang akan menyelamatkan kita dari kegelapan yang kita alami sekarang ini kecuali Allah SWT, namun sebelumnya, kita harus menyerunya dengan penuh ketundukan.

Bagaimana mencapai tadharru’:

Kita perlu menyadari  musibah besar yang menimpa kita saat ini. Anak-anak kita dihujani oleh  berton-ton misil. Orang-orang Muslim ditindas dan disiksa di berbagai penjuru dunia. Belum begitu lama berselang ribuan wanita diperkosa di Balkan dan hingga saat ini orang-orang tidak berdosa tewas oleh peluru-peluru Israel. Rumah-rumah dihancurkan dan kehormatan diinjak-injak setiap harinya. Ini bukan saja tentang Irak, dan percaya atau tidak, ini juga bukan hanya tentang Umat Islam. Ini tentang planet kita, Bumi. Dunia kita mengarah pada jurang dan hal ini terus berlanjut. Kita dapat menipu diri kita sendiri dengan mengatakan bahwa hal ini tidak ada pengaruhnya pada diri kita sendiri, namun kita akan bersalah akibat mengabaikannya. Jika kita tidak menyadari parahnya situasi saat ini, maka kita memiliki masalah tambahan. Bacalah ayat (6:43) di atas. Kita butuh akan pertolongan dan perlindungan Tuhan!

Ketika ikan paus menelan Nabi Yunus AS setelah ia dilempar dari perahu, ia berada dalam situasi yang mengerikan. Bayangkanlah sejenak bagaimana rasanya terperangkap dalam sebuah kamar mandi kecil yang gelap dan tidak ada harapan untuk keluar dari situ. Sekarang bayangkan diri Anda berada dalam perut ikan paus, bayangkan kegelapannya dan kesulitan bernafasnya. Ikan paus tersebut berenang di laut yang berbadai dan pada malam hari. Bayangkanlah apa yang dirasakan oleh Nabi Yunus AS, dan bayangkan bagaimana ia berdoa dengan penuh ketundukan dengan mengatakan, “ Sesungguhnya tidak ada Tuhan kecuali Engkau, Mahasuci Engkau, sesungguhnya aku termasuk orang yang aniaya” (QS 21:87). Bayangkan seorang nabi, seorang contoh panutan manusia, mengatakan bahwa dirinya sebagai seorang yang aniaya, lantas bayangkanlah bagaimana kita seharusnya  memohon kepada Allah..

Pada malam sebelum perang Badar, Nabi Muhammad melihat bagaimana pasukan berhala menang secara jumlah dari mereka dan bersenjata lengkap. Kemudian beliau membandingkan dengan pasukan Muslim dan betapa sedikit dan kurang persenjataan. Perang Badar merupakan konfrontasi militer pertama antara Muslim dan Kafir dalam sejarah Islam. Jika umat Islam kalah maka Islam akan hilang dari muka bumi selamanya. Menyadari hal ini, Nabi Muhammad mulai memanjatkan doa kepada Allah dengan penuh  ketundukan. Beliau mengangkat tangannya tinggi-tinggi, membentangkan tangannya. Beliau kemudian berdoa dengan tulus kepada Allah dan tubuhnya bergetar sehingga menyebabkan surbannya jatuh ke punggungnya. Beliau memohon pada Allah dan menangis, “wahai yang Maha Hidup!!! Wahai Yang Maha Memberi Rizki, wahai Yang Maha Penolong!! Ya Allah, jika Engkau binasakan pasukan ini (Islam) Engkau tak akan disembah lagi  dimuka bumi ini. Ya Allah penuhilah janjimu kepadaku. Ya Allah, berikanlah pertolonganmu.

Inilah tingkatan rasa malu yang harus kita usahakan untuk kita capai ketika berdoa kepada Allah dalam meminta pertolongan. Mari kita memohon kepada Allah dengan tingkat kerendahan yang paling maksimal seakan-akan kita benar-benar tenggelam di laut dan tidak ada lagi yang dapat menyelamatkan kita kecuali Dia. Mari kita bangun di malam hari untuk mengerjakan shalat malam, dan mari kita bersimpuh di hadapan Tuhan memohon padanya seakan-akan kita tidak pernah melakukan sebelumnya. Mari kita berkumpul bersama dan melakukannya bersama-sama. Mari kita berdoa dengan penuh rasa hina bersama-sama. Mari kita menangis,  dan mari kita berlari menuju padanya bersama keluarga  dan teman. Mari kita semua memohon atas pertolongan, perlindungan,dan petunjuk-Nya.

Tadharru’…… adalah apa yang harus kita pahami dan kerjakan. Kita harus mencapai tadharru sehingga Allah mau  mengubah keadaan kita, karena……

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum sehingga kaum itu mengubah dirinya sendiri”

Diadaptasi dari “We must We must always humble ourselves towards Allah” oleh Amr Khaled, seorang  aktivis dan juru  dakwah Mesir.

No comments

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Isian wajib ditandai *

*

Anda dapat memakai tag dan atribut HTML ini: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

AWSOM Powered