PBNU dan Rabithah Alawiyah Gelar Halaqah Penguatan Ekonomi

Posted by admin - 18 Oktober 2017 - Berita - No Comments

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dan Rabithah Alawiyah menggelar halaqah bertajuk ‘Kabar Gembira ditengah Kesulitan’ dengan pembicara ulama asal Yaman, Alhabib Umar bin Salim bin Hafidz. Dalam kesempatan itu Sekretaris Jenderal PBNU, Helmy Faishal Zaini menyampaikan pentingnya pertemuan ulama untuk memecahkan masalah umat.

“Perlunya pertemuan ulama seperti ini, semoga ke depan bisa direncanakan lebih besar dan fokus kepada pemecahan masalah umat. Misal membicarakan apa kekuatan dan kelemahan kita,” ujar Helmy dalam sambutannya di Crowne Hotel, Jakarta, Selasa (17/10).

Menurut Helmy, pembahasan ekonomi umat sangat penting karena data dari Bank Indonesia dari seluruh uang yang beredar di Indonesia 80 persen hanya dimiliki oleh 35 orang saja. Lebih tercengang lagi, berdasarkani data global wealth, 90 persen aset negara hanya dikuasai satu persen saja. “Secara logika sebagai mayoritas seharusnya ikut menentukan arah kebijakan negara, nyatanya masih belum,” ucap Helmy.

Sementara, Ketua Umum Rabithah Alawiyah, Habib Zen bin Umar bin Smith mengatakan, bahwa penguatan ekonomi umat sebagai salah satu benteng iman dari segala godaan. “Kristenisasi bukan hanya salah para petugas, kita juga ikut andil karena tidak aktif membentengi dengan membuat penguatan ekonomi, sebagai salah satu sebabnya,” ucap Habib Zen.

Hal senada juga disampaikan oleh Habib Umar bin Hafidz dalam ceramahnya bahwa pembangunan ekonomi tergantung pada niatnya. Jika diniatkan mencari ekonomi untuk berjuang di jalan Allah SWT, kata dia, maka itu jalan yang dibenarkan.

Menurut dia, hal itu seperti dalam sebuah riwayat bahwa ada anak muda pergi ke pasar, kemudian ada sahabat yang mengatakan, seandainya kekuatan digunakan untuk pergi jihad ke medan perang, maka akan lebih bermanfaat. “Namun Baginda Rasullullah menuturkan jangan mudah menilai, jika niatnya untuk menafkahi bapak dan ibunya maka fisabilillah. Jika niatnya untuk memenuhi kebutuhannya sehingga ia tidak perlu mengemis, maka fisabilillah. Tapi jika niatnya untuk menumpuk harta, pamer maka ia di jalan setan,” tutur Habib Umar.

Rep: Muhyiddin/ Red: Agus Yulianto

Sumber: Republika

No comments

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Isian wajib ditandai *

*

Anda dapat memakai tag dan atribut HTML ini: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

AWSOM Powered