Jika ada sejumlah orang dari kalian duduk (berzikir), turut duduk pula sejumlah malaikat bersama mereka.

Bila mereka (para ahli zikir) bertasbih mereka (para malaikat) pun turut bertasbih, bila mereka bertahmid mereka (para malaikat) pun turut bertahmid, dan bila mereka bertakbir para malaikat pun turut bertakbir. Setelah itu me­reka (para malaikat) naik menghadap Tuhan Maha Terpuji.

Tuhan Maha Mengetahui apa yang hendak mereka katakan, yaitu,’ Ya Allah, Tuhan kami, (ketika hamba-hamba-Mu bertasbih mengagungkan kesucian-Mu, kami turut bertasbih, ketika mereka bertakbir meng­agungkan kebesaran-Mu kami turut bertakbir, dan ketika mereka bertahmid bersyukur kepada-Mu kami pun turut bertahmid.’

Tu­han kami, Allah Jalla wa’Ala, lalu bersabda, ‘Wahai para malaikat-Ku, kalian Kujadikan saksi bahwa Aku telah mengampuni mereka.’ Para malaikat berkata, ‘Ya Allah, Tuhan kami, si Fulan dan si Fulan telah banyak berbuat kesalahan.’ Allah menjawab, ‘Mereka (para ahli zikir) adalah orang-orang yang tidak menyusahkan orang lain yang duduk bersama!’” (Diriwayatkan oleh Thabrani dalam Ash-Shaghir).

Majelis-majelis para ahli zikir adalah teman-teman surgawi. Mengenai itu Rasulullah Shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam menyatakan:

اِنَّ لِلّٰهِ سَرَايَا مِنَ الْمَلاَءِكَةِ تَحِلُّ وَتَقِفُ عَلَى مَجَالِسِ الذِّكْرِ فِى اْلاَرْضِ فَارْتَعَوْا فِى رِيَاضِ الْجَنَّةِ. قَالُوْا : وَاَيْنَ رِيَاضُ الْجَنَّةِ ؟ قَالَ : مَجَالِسُ الذِّكْرِ فَاغْدُوْا اَوْ رُوْحُوْا فِى ذِكْرِ اللّٰهِ وَذَكِّرُوْهُ اَنْفُسَكُمْ مَنْ كَانَ يُحِبُّ اَنْ يَعْلَمَ مَنْزِلَتَهُ عِنْدَ اللّٰهِ فَلْيَنْظُرْ كَيْفَ مَنْزِلَةَ اللّٰهِ عِنْدَهُ، فَاِنَّ اللّٰهَ يُنْزِلُ الْعَبْدَ مِنْهُ حَيْثُ اَنْزَلَهُ مِنْ نَفْسِهِ

“Allah SWT mempunyai banyak sariyyah (pasukan) terdiri dari para malaikat yang singgah dan berhenti di tempat-tempat jamaah berzi­kir (majalisudz-dzikr) di muka bumi. Mereka lalu berkelana men­cari-cari taman-taman surgawi.

Mereka bertanya, ‘Di manakah ta­man-taman surgawi?’ Ada suara menjawab, ‘(Taman-taman surga­wi) di tempat-tempat jamaah mereka berzikir.

Hendaklah kalian pulang-pergi selalu dalam keadaan berzikir (menyebut nama) Allah.

Ingatlah baik-baik akan hal itu: Barangsiapa ingin mengetahui man-zilah-nya (kedudukannya) di sisi Allah hendaknya ia melihat bagai­mana manzilah-nya Allah pada dirinya, karena sesungguhnya Allah menempatkan seorang hamba di sisi-Nya sebagaimana ia menem­patkan dirinya di sisi Allah.’


(Diriwayatkan oleh Ibnu ‘Abid-Dunya, Abu Ya’la, Al-Bazzar, Thabrani, Al-Hakim, dan Al-Baihaqi).